Kau kekasih hingga ke akhirnya...

Monday, October 29, 2012

that feeling.

Tak pernah aku jangka dan aku duga, aku akan bertemu kembali dgn orang yang pernah menyakiti hatiku suatu masa dahulu. No one will ever understand that feeling. The feeling when you have been threw up, but then, being picked back, and then being threw up again. As you never have any pride. As you never have any heart. Any feeling.

And that was what exactly I felt. The moment you showed up again in my life, after you left me without any words. Is this the best you can do? Is this how you treat a girl who given up her life just for you? After a while, I’ve started to live without you, without thinking of you. I admit, it is hard, it was hard. Too hard for a girl whom love you so much, so much that you are her everything, while to you, she was just a part of your everything. Each time she looks at herself, she saw you, everywhere, everytime. Even when she felt alone, when she felt  fear, and even when she felt happy, because you are her life. And will always be.

After a while, she gained her strength. Trying to forget all those memories. Your face, your gesture, your words, your laugh, your everything. Dan setelah dia semakin mampu melupakan, kau hadir semula, mengembalikan segala yang dia cuba sedaya upaya untuk lupakan. Tidakkah itu sesuatu yang amat kejam utk dilakukan?? Membuang seseorang dari hidupmu, membiarkan dia mencari arah hidup sendiri, membiarkan dia sendirian membina kekuatan diri yang telah kau robek suatu masa dahulu, lalu dengan tiba-tiba, kau muncul kembali, merayu sesuatu yang kau sendiri tinggalkan, dan selepas itu, mencampakkannya kembali tak ubah seperti sampah, yang langsung tiada nilai di matamu. Tidakkah itu sesuatu yang terlalu kejam untuk dilakukan?

Pernahkah kau berfikir sejenak, apa yang dia rasakan tatkala bertemu wajah itu kembali setelah beberapa lama dia cuba lupakan? Pernah tak kau rasa, betapa kelu lidahnya untuk berkata-kata? Betapa sukar matanya untuk menatap satu wajah yang pernah menjadi sebahagian dari hidupnya dahulu? Kau tak pernah rasa. Dan tak pernah cuba memahami apa yang tersirat dalam dirinya. Kau hadir dengan tiba-tiba, bertemu dengannya semula setelah hatinya kau robek. Dan dia hanya diam, memandangmu dengan hati, tidak berani menatap wajah yang sedaya upaya dia cuba lupakan. Dan tatkala dia melewatimu, dia kenal susuk tubuhmu, dia terlalu kenal bau badanmu.. dan terlalu kenal suara yang menemaninya saban hari, suatu waktu dahulu..

Dan bermulah sesi di mana dia dan kau menjadi tak ubah seperti dua orang yang saling tidak mengenali. Walau dia di hadapanmu, kau di hadapannya, namun hanya  hati menjadi pengantara. Sepatah tidak bertegur, sepatah tidak tersapa. Dia hanya mendengar setiap tutur katamu pada rakanmu, hanya melihat gelak tawamu, senyumanmu. Tidak berani menegurmu, tidak berani menyapamu. Kerna realitinya, kau dan dia telah menjadi dua orang yang berbeza, bukan lagi satu. Rasa hatinya, bagai terlalu ingin memelukmu tika itu, terlalu ingin memegang tanganmu seperti dulu, bergelak tawa denganmu seperti selalu, memukul badanmu tatkala kau bergurau, tapi dia sedar, kau bukan miliknya lagi. Malah dia teramat sedar, kita harus berpijak pada bumi yang nyata. Kau dan dia hanya tinggal kenangan.

Hatinya berdegup sangat kencang, hingga dia rasa ingin lari, ingin keluar dari tempat itu tika dan saat itu juga. Lalu dia berlalu, dengan harapan air matanya tak akan menitis di hadapanmu.. sekali lagi. Tapi kau masih belum puas menyiksa jiwa dan raganya. Kau mengekorinya. Kau lihat dia sedang mendengar muzik, entah irama apa, dan dia sedang membelakangimu. Kau pergi ke arah jendela. Memulakan sebuah bicara, kepada seorang insan yang pernah kau sakiti. Tika itu, saat itu, dia cuba untuk tidak mengendahkanmu. Cuba untuk tidak berinteraksi denganmu. Kerna tidak mahu peristiwa lama terulang kembali.

Tapi kau terlalu kejam. Kau mengingatkan kembali sebuah memori yang dia telah lama cuba lupakan. Kau membangkitkan kembali sebuah perasaan yang dia sedaya upaya cuba nafikan. Katamu, dia separuh dari nyawamu. Katamu, kau pegang pada janjinya. Katamu, dua tahun, tak mungkin kau akan dpt lupakannya,. Dan katamu lagi, dia perlu berubah, dia perlu sedar kesalahannya. Dan katamu yang paling terkesan di hatinya, katamu.. dia sebahagian nyawamu, mana mungkin kau dapat lupakan dia, dua tahun kenangan tercipta, tak mungkin terlerai segalanya sekelip mata….

Kau letakkan segala kesalahan di bahunya. Kau ungkit segala peristiwa yang menyakiti hatinya. Setelah kau biarkan dia terkapai-kapai mencari dirinya kembali, setelah dia korbankan segalanya buatmu. Lalu dengan begitu mudahnya, dengan hanya satu perkataan, dengan hanya satu pertemuan semula, kau titiskan kembali air matanya. Setelah dia berjanji untuk tidak lagi menangis keranamu. Setelah dia berhempas pulas cuba untuk bangkit dari kesedihan, bangkit dari putus asa untuk meneruskan hidup.

Tanpa kau sedari, air matanya menitis di balik cermin kacamata. Volume mp3 di tangan dikuatkan. Kata-katamu cuba tidak diendahkan. Dia berperang dengan perasaan sendiri. Kerna setiap bait katamu menghiris hatinya. Dan tika kau pinta untuk memeluknya, kerna kau begitu merinduinya, dia pejamkan mata. Mencari sedaya upaya secebis kekuatan untuk berlalu pergi meninggalkanmu. Tapi dia tiada daya.. dia tewas kerana di hati kecilnya, masih ada cinta buatmu, cinta yang sampai akhir hayat tak mungkin akan terpadam.

Dan seharian waktu bersamamu, tak terasa setiap saat yang berlalu. Merenung wajahmu, mengusap rambutmu. Membuat dia terkenang kembali, setiap memori kau dan dia. Melihat keletahmu, ketawamu, senyumanmu yang teramat dirindui, menghiris setiap sudut hati. Namun dia sedar, dia tahu, dia hanyalah sebuah persinggahan. Perjalanan hidup akan diteruskan. Dan bagai pelangi petang, kau tetap akan pergi, sekali lagi. Dia sedar akan hakikat itu, namun demi kasih, demi sayang yang masih tersemai, dia gagahkan hatinya, untuk terus bersamamu, walau hanya untuk sehari, walau hanya untuk sesaat cuma.

Sebuah diari dan sekeping warkah darimu menjadi saksi, sebuah janji yang abadi. Walau terlerai sudah ikatan zahir, namun antara kau dan dia, wujud satu ikatan batin, yang tiada siapa akan mengerti, dan tiada siapa mengetahui. Walau terpisah tujuh benua, walau terpisah tujuh langit sekalipun, terpisah jasad dan hati, kau dan dia berkongsi satu rasa, yang hanya Tuhan yang tahu.

Terima kasih kerna melukakan. Terima kasih juga kerna pernah membahagiakan. Sesuatu yang kita harus mengerti, walau sejauh mana kita mencuba, perancangan Allah itu lebih indah dan terbaik. Seperti aku, yang begitu sedaya upaya cuba melupakanmu, yang siang dan malamku berdoa. “Ya Allah, jangan didekatkan jarak yang jauh, jangan Kau temukan kami sekali lagi.”, dan ternyata doaku tidak dimakbulkan. Allah temukan kita sekali lagi. Mungkin, ada hikmahnya untuk kita selami.

Semoga perpisahan kali kedua ini, membawa erti yang lebih mendalam buat kita. Seperti yang aku janjikan, tak mungkin akan ada teman pengganti. Hanya lagu kini menjadi peneman siang malamku, ketika aku begitu merindukan kamu, kata-katamu menjadi penawar terindah. Dan kenangan bersamamu menjadi peneman setia, yang akan sentiasa terpahat dalam diri. Selama-lamanya.
Live well. Semoga kau bahagia dunia akhirat.

“For a person who has been left, 365 days afterwards are spent in the process of breaking up. But the thing that really hurts is the other person doesn’t seem to be thinking of you. It feels like it is just you that can’t let go. That person seems to have forgotten all about you and is just happy.”


Sunday, October 28, 2012

Being Left.

Not being able to sleep and to eat are just the basics. 
Falling asleep and wakes up with nothing are hell too. 
Because you can’t figure out how you and the person you love are to become strangers. 

You can’t even talk about this to other people, as they might speak bad about him. 
So, you cry alone.
 It is ended instead, you and him has been broke up, but only the memories of love come to your mind every single minutes. 
But the more you do that, the longer it takes to erase those memories. 



So, to a person who has been left, 365 days afterwards are spent in the process of breaking up. 
But the thing that really hurts is the other person doesn’t seem to be thinking of you. 
It feels like it is just you that can’t let go. 
That person seems to have forgotten all about you and is just happy.
 All you want to do is die,  but you can’t die either. 
Because if u die, you might never see that person again.
 It is hurt like hell, when the person you loves so much, turns out to be your greatest enemy.  



# this is, the feeling when you've been left. taken from a Korean drama, Secret Garden.


Saturday, October 27, 2012

mimpi yang pulang


Semalam aku mimpi, aku bertemu dia.

Dalam mimpiku, aku bertemu dia sekali lagi selepas sepurnama perpisahan kami. Ketika takbir raya masih berkumandang. Kebetulan, bajuku hijau, dia juga. Bagai kami telah berjanji. Namun ku diam, tidak ku pandang wajahnya walau sekilas. Sepurnama tanpanya, sepurnama membina kekuatan diri untuk melupakannya. Namun kini, dia di hadapan mata. Jantung berdegup kencang, seakan hilang segala kekuatan yg telah ku bina.

Dalam mimpiku, kami duduk di dalam satu bilik. Dia memandang ke arah lain, begitu juga aku. Hanya bibir berkata-kata, mata masih tidak mampu menatap antara satu sama lain. Dan antara kata-kata yang masih segar  dalam ingatanku…

“ Kenapa x boleh nak lupakan aku? lupakan je lah, bukan payah, cari je teman pengganti.” Soalku.
Dan jawabnya.. “ macam mana aku nak lupakan semuanya, mcm mana aku nak teruskan hidup kalau separuh drpd nyawa aku dah pergi….”

Sumpah, tika itu air mata bergenang. Ya Allah, apakah ikhlas kata-kata itu di hatinya? Apakah itu benar-benar apa yang dia rasakan?

“kau tau lagu teman pengganti kan? Lirik dia, itulah apa yang aku rasakan,” sambungnya.

Ya Allah, kebetulan apakah ini? Sepurnama yang lalu, setelah perpisahan aku dan dia, lagu ini lah yang aku dengar ketika  dalam bas, setelah aku ditinggalkan tanpa sepatah kata. Lagu inilah, yang membuat air mata aku mengalir dalam bas.. “tiba masanya kau cari teman pengganti…” itulah yang aku inginkan, itulah yang aku sangat harapkan.. namun tidak ku dengar lirik yang sebelumnya.

“aku nampak kau, tapi bukan aku yang di sisi…”

Benar, seperti yang ku janjikan dalam diari yang kau pegang, “tak mungkin akan ada pengganti kamu, hanya kamu, kamu yang pertama, maka kamu jugalah yang terakhir..”
Dan katamu, “diari tu aku tak buang, aku bawak kemana saja aku pergi, dan janji itu akan tetap aku pegang sampai bila-bila.”

Dalam mimpi itu, aku mimpi, aku baring di sebelahnya. Di atas satu katil yang sama. Dan aku memeluknya, tidur berbantalkan lengannya. Dan itulah antara tidur paling lena dalam hidupku setelah pemergiaannya…….. tanpa linangan air mata.. dan tanpa bayangannya di sisi. Kerna yang ada di sebelahku itu realiti…

“selepas ini kita tak akan berhubung lagi, ini pertemuan terakhir, selagi diari itu ada dgn aku, janji itu aku pegang, tunggu aku 5 tahun lagi,ketika kita berdua sudah matang dan jumpa kehidupan yang kita cari..”

Dan janji tetap dipegang sampai akhir hayat. Walau terlerai sudah ikatan zahir, namun ku tahu, antara aku dan dia, wujud satu ikatan batin, yang tak mungkin terlerai sampai bila-bila.

Aku akan tunggu kau.. walau 5 tahun lagi, walau 10 tahun lagi, walau utk seumur hidup aku, sebab tak mungkin akan ada teman pengganti yang abadi…. melainkan pabila kamu di sisi…
Lalu aku tersedar dari mimpi, ketika dia berlalu pergi..

“ Live well.. asalkan kau bahagia, itu sudah cukup buatku..” ku semat doa dalam hatiku, sejurus pemergiannya. Sekali lagi, cinta itu bukan milik kita….
Dan ternyata, ia bukan sekadar satu mimpi.

Salam Aidiladha. Aidiladha ini, yang terindah buatku. Kerna ada dia, dalam mimpi dan realitiku. 

Thursday, October 25, 2012

Ya Allah


Ya Allah, telah Kau turunkan satu ujian yg sukar utk ku lalui..
Telah Kau dugai hidupku dgn sesuatu yg tidak pernah aku pintai..
Telah Kau berikan padaku satu cubaan yg sukar utk ku tempuhi..
Tapi telah juga Kau bukakan pintu hati ini utk aku nilai..
Antara secebis kaca dan sebutir permata..

Walau sehebat mana aku meminta, walau sederas mana aku merayu,
walau sesakit mana aku merintih,
tidak akan dpt aku merasa nikmatMu.. melainkan dgn kemahuanMu..
melainkan dgn kemahuanMu..............

mungkin...
ada hikmah di sebalik suratan..
ada cahaya di balik kegelapan..
dan ada kebaikan di sebalik keburukan..

Ampuni aku Ya Allah, ampuni aku... :'(
akan ku jalani takdirku seiring kehendakMu..
tidak akan aku pertikaikan setiap rencanaMu..
moga dari situ, akan ku peroleh kekuatan utk aku jalani kehidupanku..
kekuatan yg telah lama hilang..

kerna kadang-kala, saat-saat seperti ini akan terjadi..
saat di mana, aku hilang kekuatan, dan lemah dalam tangisan. 
saat di mana, masa lalu menggamit memori...
lalu jatuh air mata tanpa ku sedari....


Tuesday, October 23, 2012

lawyer in the making


taw x betapa peritnye sem ni??? MLS satu apah x faham apa lecturer cakap, sebab dia just mengajar ikut buku.. Torts?? huh, kena jawab soalan sebijik macam lawyer kat mahkamah, kena teliti sungguh2 soalan nye, tgk kanan kiri depan belakang, even a minor thing can make a different decision. contract? ok, yang ni mmg my weakest subjeck, sem lepas result contract mmg cukup2 makan. sem ni lagi la, payah bak ang..

haihhhhhhhhh ! izinkan beta mengeluh sebentar di sini. penat bak anggg. otak ni rase dah penuh gila dgn kes2 yg dah beribu2 ditemui sejak sem lepas. tu belum nak hafal lagi tuh. mmg klu x kuat iman dah lama aku quit natang nie.. susah dowhhh amik LAW.. tp ALHAMDULILLAH sangat3 lah, even aku takde basic langsung in law, aku tak de failed subject sem lepas, nasib baik la takde subjek yg repeat. klu x, mmg aku rase aku dah quit and tukar kos lain dah. 

tapi takpe, aku akan anggap sume ni sbg cabaran utk aku. aku nak buat my parents proud of me satu hari nanti. bila konvo, aku harap sangat mak and ayah akan ada tengok aku ambil segulung ijazah sarjana muda dlm Bachelor of Legal Studies ni, kemudian aku harap sangat aku dpt sambung professional program, then grad sekali lagi ambik LLB Hons. kali ni pun aku harap sangat mak and ayah ada utk tgk aku ambik Ijazah Sarjana ni. kemudian, yang paling penting, aku nak practice law, buat chambering, then ditauliahkan sebagai peguam, yakni Advocate and Solicitor, and aku nak parents aku ada masa upacara perlantikan sbg peguam tu, dan aku harap sgt mereka yg menyarungkan jubah peguam tu utk aku satu hari nanti. INSYAALLAH!!! Kakak bertekad akan mengejar cita2 ni, walau apa pun yg terjadi.

Ya Allah, moga Kau panjangkan umur ibu bapaku, agar mereka ada tatkala aku berjaya kelak, agar dpt aku berbakti kpd mereka, membahagiakan kehidupan mereka kelak. :')

with aya-chan. :)

Friday, October 19, 2012

hilang


yang mana masih membaca coretanku di sini, terima kasih.
yang mana tertanya2 ke mana hilangnya penulis blog ini, terima kasih.
yang mana curi2 baca pun, terima kasih.
itu tandanya anda concern tentang insan bernama Nurul ini.....

pernahkah anda hilang dalam terang? 
pernahkah anda rasa, anda tidak mengenali diri anda sendiri?
seakan ada sesuatu yang membawa anda terbang jauh, lalu meninggalkan jasad anda bersendirian tanpa anda. pernahkah?

aku hilang dalam ketawa, dalam tangisan.
tidak lagi ku kenali erti keduanya.
malah tidak lagi ku kenal erti percaya.
kerna setiap manusia itu padaku, munafik.
setiap manusia pasti akan melakukan pembohongan.
walau sekali cuma.

lalu aku menjadi seperti daun..
berterbangan dibawa angin lalu.
kemana arah tujuku, berdasarkan angin itu.

satu pintaku,
jangan pernah lupakan aku.