Kau kekasih hingga ke akhirnya...

Saturday, October 27, 2012

mimpi yang pulang


Semalam aku mimpi, aku bertemu dia.

Dalam mimpiku, aku bertemu dia sekali lagi selepas sepurnama perpisahan kami. Ketika takbir raya masih berkumandang. Kebetulan, bajuku hijau, dia juga. Bagai kami telah berjanji. Namun ku diam, tidak ku pandang wajahnya walau sekilas. Sepurnama tanpanya, sepurnama membina kekuatan diri untuk melupakannya. Namun kini, dia di hadapan mata. Jantung berdegup kencang, seakan hilang segala kekuatan yg telah ku bina.

Dalam mimpiku, kami duduk di dalam satu bilik. Dia memandang ke arah lain, begitu juga aku. Hanya bibir berkata-kata, mata masih tidak mampu menatap antara satu sama lain. Dan antara kata-kata yang masih segar  dalam ingatanku…

“ Kenapa x boleh nak lupakan aku? lupakan je lah, bukan payah, cari je teman pengganti.” Soalku.
Dan jawabnya.. “ macam mana aku nak lupakan semuanya, mcm mana aku nak teruskan hidup kalau separuh drpd nyawa aku dah pergi….”

Sumpah, tika itu air mata bergenang. Ya Allah, apakah ikhlas kata-kata itu di hatinya? Apakah itu benar-benar apa yang dia rasakan?

“kau tau lagu teman pengganti kan? Lirik dia, itulah apa yang aku rasakan,” sambungnya.

Ya Allah, kebetulan apakah ini? Sepurnama yang lalu, setelah perpisahan aku dan dia, lagu ini lah yang aku dengar ketika  dalam bas, setelah aku ditinggalkan tanpa sepatah kata. Lagu inilah, yang membuat air mata aku mengalir dalam bas.. “tiba masanya kau cari teman pengganti…” itulah yang aku inginkan, itulah yang aku sangat harapkan.. namun tidak ku dengar lirik yang sebelumnya.

“aku nampak kau, tapi bukan aku yang di sisi…”

Benar, seperti yang ku janjikan dalam diari yang kau pegang, “tak mungkin akan ada pengganti kamu, hanya kamu, kamu yang pertama, maka kamu jugalah yang terakhir..”
Dan katamu, “diari tu aku tak buang, aku bawak kemana saja aku pergi, dan janji itu akan tetap aku pegang sampai bila-bila.”

Dalam mimpi itu, aku mimpi, aku baring di sebelahnya. Di atas satu katil yang sama. Dan aku memeluknya, tidur berbantalkan lengannya. Dan itulah antara tidur paling lena dalam hidupku setelah pemergiaannya…….. tanpa linangan air mata.. dan tanpa bayangannya di sisi. Kerna yang ada di sebelahku itu realiti…

“selepas ini kita tak akan berhubung lagi, ini pertemuan terakhir, selagi diari itu ada dgn aku, janji itu aku pegang, tunggu aku 5 tahun lagi,ketika kita berdua sudah matang dan jumpa kehidupan yang kita cari..”

Dan janji tetap dipegang sampai akhir hayat. Walau terlerai sudah ikatan zahir, namun ku tahu, antara aku dan dia, wujud satu ikatan batin, yang tak mungkin terlerai sampai bila-bila.

Aku akan tunggu kau.. walau 5 tahun lagi, walau 10 tahun lagi, walau utk seumur hidup aku, sebab tak mungkin akan ada teman pengganti yang abadi…. melainkan pabila kamu di sisi…
Lalu aku tersedar dari mimpi, ketika dia berlalu pergi..

“ Live well.. asalkan kau bahagia, itu sudah cukup buatku..” ku semat doa dalam hatiku, sejurus pemergiannya. Sekali lagi, cinta itu bukan milik kita….
Dan ternyata, ia bukan sekadar satu mimpi.

Salam Aidiladha. Aidiladha ini, yang terindah buatku. Kerna ada dia, dalam mimpi dan realitiku. 

No comments:

Post a Comment