Kau kekasih hingga ke akhirnya...

Monday, December 8, 2014

Catatan 8 Disember 2014

Ini coretan khas buat insan yg paling aku cintai dunia akhirat, seorang suami paling sempurna buat diri yang langsung tidak sempurna ini. 
Tuhan, dalam banyak2 perempuan dalam dunia ini, dia pilih aku sebagai isteri. Itu sahaja sudah satu nikmat paling besar harus aku syukuri. 

Siapa lagi yg hendakkan diri ini, jika tidak dia yg sudi melafaz akad, meminta aku daripada satu2nya wali aku tika itu, ayah aku. Siapa lagi yang berani menapak ke sekolah tempat ayah aku mengajar, meminta aku sebagai isteri walaupun dia dimarahi, dia ditolak mentah2 pada awalnya. Siapa lagi yang sudi buat temujanji dgn mak aku untuk menerangkan mengapa dia ingin sekali mengambil aku sebagai isteri, kalau tidak dia yg begitu berusaha inginkan aku. Siapa lagi yang dimarahi keluarga sendiri kerana ingin berkahwin seawal ini, kalau tidak dia yg sampai membawa diri dari keluarga seketika kerana tekanan yg dialami hanya untuk menikahi aku. Siapa lagi yang sanggup bersungguh2 sebegini kalau bukan dia Ya Allah?


Dia jodohku yang Kau tetapkan di dunia sejak azali. Dia pasangan hidupku yang tercatat tika roh mula ditiup dalam diri ini lagi. Dia kau temukan untuk aku, untuk menemani aku di dunia penuh cabaran, dan rupanya Dia yg Kau kurniakan bagi menggantikan tempat ayahku, yang sudah Kau tetapkan akan ambil nyawanya tepat tanggal 22 Januari 2014, hanya 5 bulan setelah aku bernikah dengannya. Belum sempat ayah tahu yg dia bakal mendapat cucu pertamanya, kerna aku sendiri tidak tahu tika itu aku sudahpun mengandungkan satu nyawa dalam diri ini. 

Namun aku pasrah, aku redha. Kerna aku mengerti, sudah tertulis dari awal hidupnya perginya pada jam 6.30 pagi tanggal 22 Januari 2014. Andai saja sebelum itu belum sempat aku bernikah, pasti tidak sempat dia mewalikan pernikahanku, pasti tidak akan sempat dia berjabat tangan dgn lelaki yg akan menggalas semua amanah dan tanggungjawab yg dipegangnya utk aku. Tuhan itu Maha Mengetahui. Bukan saja2 suka2 jodohku datang seawal ini.

Alhamdulillah sempat ayah menjadi waliku. Rupanya perancangan ALLAH itu jauh lagi hebat.


Genap 9 bulan 10 hari ayah dan adik pergi, Harraz dilahirkan ke dunia pada 1 Oktober 2014. Allah mematikan, Allah juga menghidupkan. Begitu besar kuasa Allah SWT.


Terima kasih suamiku, kerana sepanjang perjalanan yang penuh mencabar ini, kau menemaniku saban waktu. Suami yg pernah sebelum ini aku tidak yakin akan jodohku dengannya. 3 tahun menempuh alam percintaan bersamanya, sungguh tak ku sangka akan kekal segala janji yang terlafaz, akan jadi nyata mimpi yang tercipta. Ya, hubungan kami pernah beberapa kali terputus, janji sudah acapkali terlerai, namun jodoh kami kuat, akhirnya dia suamiku.

Terima kasih menjadi ayah kepada anakku, terima kasih kerana menjagaku dengan terlalu sempurna, hingga aku merasakan memilikimu seperti satu mimpi indah. Kau terlalu baik dan sempurna untuk aku yang terlalu mengada-ngada dan banyak karenahnya. Memiliki isteri seperti aku terlalu menguji kesabaranmu suami, tapi kau tetap melayanku tak ubah seperti seorang puteri.


I love you so much.
Terima kasih jadikan malamku lebih indah,
jadikan siangku lebih terang.


No comments:

Post a Comment