Kau kekasih hingga ke akhirnya...

Sunday, January 29, 2017

maaf bakal suamiku

aku belek2 draft post, rupanya ada post ni yang aku tak publish, aku tulis ni beberapa bulan sebelum jadi isteri dia. 

sekarang dah tiga tahun lima bulan aku jadi isteri dia. dan aku dah pun jadi ibu kepada anak-anak dia. dan dia masih setia menerima dan memaafkan setiap kekurangan aku :')

terima kasih suamiku.

...................................................................................................................................................................

ini aku tulis ikhlas, khas buat lelaki yg bakal jadi suami aku kelak.

buat lelaki yang bakal memimpin aku kelak, pertama sekali, MAAF, MAAF sebab bakal isteri awak ni sangat sangat sangat MANJA orangnya. semua benda tak reti nak buat sendiri. maaf sebab bila penat sikit, suruh awak bawakkan handbeg. maaf sebab bila bab berurusan dgn orang, selalu suruh awak yg pergi tanya macam2. maaf bila nak beli apa2, awak yg kena beratur belikan. maaf, bakal isteri awak ni terlalu bergantung kpd awak.

kedua, maaf bakal isteri awak ni tak pandai masak LANGSUNG. maaf sebab selama ni, yg goreng telur and kentang untuk saya pun awak. yg bawakkan saya bekal nasi goreng masa saya kerja dulu pun awak. maaf sebab tak pernah masakkan awak apa2. cuma pernah buatkan sebiji kek khas di hari jadi awak, dan itupun awak kata kek paling sedap pernah awak makan. maaf sebab dah berapa kali awak mintak saya buat kek tu lagi tp saya tak buatkan. :(

ketiga, maafkan bakal isteri awak ni yg terlalu KASAR orangnya. tak boleh nak ckp lembut2 sikit dgn awak even dlm telefon. maaf kadang2 tinggi suara kat awak, dan selalu sangat pukul badan awak selama 4 tahun kita bersama. maaf awak sering menjadi mangsa keganasan wanita seperti saya. 

keempat, maafkan sikap EGO saya yg terlalu tinggi. bakal isteri awak ni langsung tak boleh nak mengalah dalam apa jua keadaan. maaf. =,="

kelima, maafkan bakal isteri awak ni kerana terlalu menyayangi awak dan maaf juga kerana sering buat perangai yang menyakitkan hati awak.

time kursus kahwin. 

moga Allah tolong kita. 

perpisahan terakhir

assalamualaikum.
bagaimana harus aku memulakan bicara, sedangkan hati masih enggan melupakan apa yg telah terjadi.
benar, jodoh, ajal, rezeki, semua itu rahsia Allah.
maka kini, aku coretkan secebis kisah untuk aku ingat sampai mati,
kisah pemergian dua orang insan paling aku sayang dalam hidup aku, dua orang insan paling dekat dalam hidup aku, 
kisah pemergian ayah dan adik aku.

suddenly.
Allah tarik ayah dan adik dari dunia, dengan cara yang paling aku tak sangka.

22 Januari 2014, masih segar di ingatan apa yang berlaku, masih terbayang-bayang di mata kejadian yang menimpa. sbb aku, adalah antara manusia yang sempat tengok mereka di lokasi kejadian.

subuh, mak ketuk pintu bilik kami dgn ketukan yg paling kuat, bagai nak pecah pintu bilik sambil menjerit, "along bangun!! ayah kamu eksiden!!" 
sekelip mata darah berderau, hati berdebar. "Allah, selamatkan ayah dan adik." merayu dalam hati.
kawan pakngah(adik ayah) yang bgtahu mak and bawak kami ke tempat kejadian di Klah Baru, Sungkai. my husband pergi kampung kt Menderang, Sungkai bgtau pakngah, suruh pakngah datang. but at that time mak tak bagi bgtau opah lagi, sbb opah ada sakit jantung, takut opah shock.

dalam kereta otw nak ke tempat kejadian, mak dah menangis2 sambil beristighfar. aku peluk aidil dan irah sambil tak putus2 berdoa, moga2 kemalangan kecik, moga2 ayah dan adik selamat. sumpah, itu adalah detik paling mencemaskan dlm hidup aku. paling menyeksa batin bila meneka, apakah ayah dan adik selamat? apakah hanya kemalangan kecil? apakah tak teruk sangat? hati sangat berharap apabila sampai, ayah dan adik masih bernyawa dan tidak apa-apa.

tapi, apa yang aku lihat, runtun jiwa dan luruh segala rasa. benda pertama yang aku nampak adalah seekor lembu besar gedabak mati terlentang tgh jalan. at that time my mum dah meraung dan tersungkur atas jalan. aku papah mak bawak ke tepi. dan saat itu juga aku nampak kereta Kelisa kami hancur tgh jalan, dgn bahagian penumpang tempat arwah adik duduk remuk teruk berlumuran darah.

aku terkedu. namun tiada tangisan yang mengalir. tiada air mata jatuh menuruni pipi. sbb aku mengharapkan ini semua satu mimpi ngeri, yang aku akan tersedar pada penghujungnya. aku peluk aidil yg sedang menangis tanpa suara, dan irah yang diam tak mengerti apa-apa. dan tika itu juga aku nampak sekurjur tubuh terbaring kaku di atas jalan raya, masih kemas berpakaian seragam KRS, sbb hari itu hari Rabu, hari pakai baju unit beruniform. dan itulah jasad ayah. 

ayah.
terbaring tanpa nyawa.
lengkap berpakaian KRS, 
dalam perjalanan untuk pergi mengajar.
kelu lidah tanpa kata.

kemudian aku lihat angah, adik kedua ku, menangis di bahu jalan sambil ditenangkan rakannya, dia masih berpakaian sekolah.
rupanya angah sebenarnya dah sampai ke sekolah pagi tu, tapi hati dia tak sedap, dia keluar balik dari sekolah and pergi ke jalan besar, kat situ dia dah tgk kereta jammed, dia tahu ada kemalangan. dia terus bawak motor ke depan sambil hati berdoa "moga-moga bukan ayah, mintak-mintak bukan ayah."
dan sampai2 je kat tempat kejadian, dia nampak kereta Kelisa, dia dah cuak. dan apabila nampak plat NBG, dia menggeletar. dan dia nampak adik yang masih tersepit dalam kereta. dia menangis. menangis teresak-esak. 
dia sampai dulu dari kami. hanya kerana gerak hati seorang anak. sedangkan sepatutnya dia dah sampai kat sekolah dia. tapi dia keluar balik, kerna hati tergerak untuk pergi ke jalan besar.
dia nampak segala-galanya. dia antara yang terawal sampai ke lokasi. 

...................................................................................................................................................................

noktah,

aku tak mampu nak tulis lagi, post ni dah ada dalam simpanan draft aku bertahun lamanya. 2014. tahun mereka pergi. skrg dah 2017. dah tiga tahun berlalu sejak ayah dan adik pergi.

jujur, aku masih teringat dan terbayang-bayang segala-galanya. masih segar dalam ingatan. setiap apa yang jadi pada tarikh 22 Januari 2014. kemalangan yang meragut nyawa dua insan yang kami sayangi. yang menjadikan aku yatim sekelip mata dalam pelukan seorang suami. syukur pada ketika itu aku sudah berkahwin, ada kekuatan untuk aku teruskan apa yang aku dah mulakan demi ayah.

ya Allah, rupanya segala2nya ada hikmah. keputusan aku untuk kahwin awal, usaha kami utk yakinkan arwah ayah utk benarkan kami menikah, rupanya sbb ayah dah nak pergi pun empat bulan lepas kami nikah. sempat dia serahkan semua amanah dan tanggungjawab ke bahu suami aku.

22 Januari 2014 - damailah ayah dan adik di sana. kami di sini sentiasa mendoakan kalian.

Al-Fatihah. 

suratan atau kebetulan?

awak,
saya jumpa dia melalui satu KEBETULAN,
kebetulan yg kami tak pernah rancang, Allah yang rancang.
awak, masa kebetulan tu, dia pandang saya, saya pandang dia,
dan kami sama-sama tersenyum. 

awak, lepas kebetulan tu, kami jadi rapat.
itu pilihan kami sendiri, bukan lg kebetulan dari Allah.
kalau awak rasa itu kesilapan kami, maafkan kami.
Allah yg hadirkan perasaan tu.

awak, 
pernah satu ketika, 
saya rasa dia bukan jodoh saya,
sebab dia pernah buang saya dari hidup dia.

tapi awak, saya tak boleh nak lawan takdir Allah,
saya terjumpa dia balik.
dan kami sama-sama sedar,
kami tak boleh hidup tanpa masing-masing.
awak, adakah itu masih satu kebetulan?
atau suratan takdir dr Tuhan?

awak, 
saya tak pernah kenal awak, tapi saya tahu siapa awak.
dan saya juga tahu, awak selalu baca apa yg saya tulis dalam ni..
awak, jodoh kami datangnya dari Allah,
bukan dari suratan, bukan juga dari sebuah kebetulan.
ianya perancangan yg Maha Esa, sebelum roh ditiup, sebelum jasad bernyawa.

kebetulan cuma menemukan kami,
suratan takdir menyatukan kami,
pernikahan ini destinasi kami.

lelaki teragung

Assalamualaikum..

I'm not good at actions, but I'm really good at words, or more exactly, in writing. hence, this post. 
even there's actually no specific word to even describe you, but I'll try as well. 


Januari 2016

tamat sudah semester pertama LL.B Hons aku di UiTM Shah Alam. bagi aku, LL.B ni tak susah mana, maybe sbb aku ada tulang belakang yang sangat kuat, yang selalu support aku dari A to Z. mereka inilah LELAKI TERAGUNG. aku katakan mereka kerana terdapat dua insan yang selalu support aku untuk sambung belajar ni, iaitu SUAMI aku, dan AYAH MERTUA aku. dua insan yang sangat-sangat baik dan berhati mulia yang pernah aku jumpa dalam dunia ni.

during my exam week, husband hantarkan aku ke shah alam each time I'm having my paper. even dia penat baru balik kerja malam, but he still send me. and while we both off to shah alam, ayah mertua dan nenek lah yang tolong tengokkan Harraz and Sufi. ayah mertua juga lah yang hulur belanja utk perbelanjaan aku ke shah alam, setiap minggu,, termasuk belanja makan, buku2, yuran uitm and segala kos yang aku perlu tanggung utk sambung study. semua ditanggung oleh ayah. tanpa harapkan apa-apa balasan pun. :'(

suami.. hmm there's not even a word to describe semua pengorbanan dia untuk aku. dialah ayah dan ibu kepada Harraz dan Sufi masa aku tengah sambung study. seawal jam 6 pagi aku dah gerak ke uitm, pulang jam 8 malam ke atas. ada hari aku kena buat kerja lebih, sampai jam 1 pagi pun aku tak sampai rumah lagi. sikit pun suami x bising, x mengeluh, dia mandikan anak2, masak utk anak2, basuh baju sidai baju lipat kain semua tugas seorang ibu dan isteri dia ambil alih, tanpa pernah aku dengar keluhan sikit pun. dia sambut aku balik dengan senyuman, dia isikan minyak kereta setiap malam utk aku senang gerak pagi esoknya, dia tanya aku "nak makan apa?" setiap kali aku sampai rumah, tanpa jemu.... 

my final CTA trial, rape case, aku soal saksi utk cross examination. from left, Diane, Zamira, me of course, Shakeel and Hafiizul from Tetuan Hafiizul & Associates.

Alhamdulillah skrg dah habis pun semester pertama. tinggal satu sem je lagi nak habis. tapi aku kena cuti next sem. so aku akan masuk balik bulan 9 tahun ni. nak tahu kenapa aku kena cuti? tunggu next entry lah hehe. 

my happy family. indahnya terasa manis hidup ini dengan suami dan anak2 di sisi.

me and both my sons, Harraz dan Sufi :)